Sosialisasikan UHC, Pemkot Surabaya Tegaskan Pelayanan Tetap Berjenjang

Sosialisasikan UHC, Pemkot Surabaya Tegaskan Pelayanan Tetap Berjenjang Kepala Dinkes Kota Surabaya Febria Rachmanita (foto : Humas Pemkot)

Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Surabaya Febria Rachamanita, menggelar sosialisasi penerapan universal health coverage (UHC) kepada lurah, puskesmas, 42 rumah sakit, dan delapan klinik yang tergabung dalam BPJS kesehatan. 

Febria Rachamanita mengatakan, tujuan sosialisasi ini memberikan pemahaman kepada fasilitas pelayanan kesehatan (fasyankes) dan kelurahan dalam melakukan entry data. Terutama, apabila masyarakat yang membutuhkan pelayanan, namun belum memiliki kepesertaan Jaminan Kesehatan Nasional (JKN).

“Untuk warga yang belum memiliki JKN secara otomatis dapat datang ke kelurahan untuk dimasukkan datanya ke aplikasi Cek Kependudukan Disdukcapil Surabaya dan Edabu Jamkesda BPJS Kesehatan. oleh petugas dengan menunjukkan KTP Surabaya," bebernya, Kamis (1/4/2021).

Ia menjelaskan, apabila warga tersebut dalam kondisi sakit dan belum memiliki JKN, maka tidak perlu datang ke kelurahan. Pasien dapat langsung mendatangi puskesmas terdekat yang bekerja sama dengan BPJS untuk berobat. Disitulah petugas puskesmas akan menginput data pasien melalui aplikasi dengan cukup membawa KTP Surabaya.

Akan tetapi untuk rujukan, Febria memastikan mengikuti mekanisme rujukan berjenjang. Artinya, apabila pasien dapat tertangani di puskesmas saja maka tidak perlu dirujuk ke rumah sakit.

“Saya tekankan jadi tidak bisa langsung serta merta datang ke rumah sakit ya. Faskes pertama adalah puskesmas/klinik," sebutnya.

Jika memang membutuhkan rujukan, puskesmas nantinya yang berhak memberi rujukan ke RS yang dianjurkan. Tetapi, jika cukup terselesaikan di puskesmas, tidak perlu datang ke rumah sakit. "Semua layanan tetap sesuai peraturan BPJS,” cetus Fenny panggilan akrabnya.

Ia mengurai, apabila warga ingin menonaktifkan layanan Pekerja Bukan Penerima Upah (PBPU) dan Bukan Pekerja (BP) atau istilah lamanya adalah Penerima Bantuan Iuran (PBI), karena ingin upgrade ke BPJS kelas I maupun II, dapat langsung melaporkan kepada puskesmas atau kelurahan.

“Karena yang diterima ini adalah BPJS kelas III. Biasanya warga ingin upgrade ke kelas yang lebih tinggi. Atau non aktif ini juga diperuntukkan bagi warga yang meninggal dunia wajib melaporkan,” tegasnya.

Feny juga memaparkan delapan klinik utama yang bekerja sama dengan BPJS kesehatan. Yakni Klinik Utama Dasa Medika, Klinik Mata Java Katarak, Klinik Mata dr Syamsu, Klinik Mata Tritiya, Klinik Utama Hemodialisa 3D, Surabaya Eye Klinik, Klinik Utama 3D, Klinik Rawat Inap Usada Buana.

Kemudian, untuk 42 RS di antaranya, RSUD dr Soetomo, RSAL dr Ramelan. RSJ Menur, RSUD dr Sowandhie, RSU Haji Surabaya, RS Islam Jemursari, RS Universitas Airlangga, RS Bhayangkara Samsoeri, RS Mata Undaan, RS Mata Masyarakat Surabaya, PHC, RSUD Bhakti Dharma Husada, RS William Booth Surabaya, RS Al Irsyad, RS Islam A Yani, RS Royal, RS Bhakti Rahayu, RS Paru, RSAD Brawijaya Surabaya, RSIA Pura Raharja, RS Darus Syifa, RS Siloam Hospital, RS Adi Husada Kapasari, RSIA Putri Surabaya, RSIA Nur Ummi Numbi, RS Bedah, RSIA Graha Medika, RSIA Lombok 22 Lontar, RS Gotong Royong. RS PKU Muhammadiyah, RS Mitra Keluarga Kenjeran, RS bunda, RS Soemitro, RS Wijaya, Rumkital Dr Oepomo, Rumkitalmar Ewa Pangalila, RS Mudji Rahayu, Rumkitaban Surabaya, RS Wiyung Sejahtera, RS Husada Utama , RS Surabaya Medical Center.